google image

Oleh: Ruyani akutansi 2014

Ketika itu jam tangan sudah menunjukkan pukul 13.01 WIB, suasana di dalam bus rekreasi sedang lumayan sepi. Pada saat itu, perjalanan pulang dari Jakarta menuju Cirebon. Tiba-tiba… “Kukuruyyuuuuuuuuuuukkkkk petok petok,” suara dering hp bergema ke seluruh bagian bus, dering hp salah satu murid yang tak lain dan tak bukan adalah Rani begitu bergema, membuat semua penghuni di dalam bus merasa kaget. Namun, Rani yang terkenal cewek yang kaga mau diem tetap cuek, padahal ada aja 2 atau 3 komentar daribeberapa teman-temannya.

“Wihiiiww.. hp gua cuy! Siapa nih yang sms gue? Produser kali yah hehe,” ceplos Rani dengan dibarengi cengengesan dan hendak membuka sms.

“Preeeetttt.. pede banget lu!” ucap Eni yang duduk di samping Rani dengan tatapan tajam dan nunjukin tampang kepo tingkat dewanya.

Tanpa mereka sadari, 3 sekawan yang merupakan musuh mereka yaitu Revan, Farel dan Akbar sedang memerhatikan mereka di arah samping. “Wah! Parah! Farel! Hp lu ada di Rani noh! Hp lu diambil ama dia!” kata Revan menuduh dan ngomporin Farel, “Iya bener, songong tuh anak!” Akbar pun ikut ngomporin Farel.

Farel merasa penasaran dengan apa yang dikatakan kedua temannya itu, “Mana?” setelah melihat ke arah Rani, Farelpun berkacak pinggang “Wah bener! Eh cewek rese, balikin hp gua! Kalo lu ngefans bilang aja, kaga usah ngambil hp gua.” Revan dan Akbar mendukung, “Ho’oh bener!”

“Eh!” Rani dan Eni kaget, Ranipun menjawab perkataan Farel dengan berdiri dan tentunya 180̊ lebih ngotot dari Farel, “Wah songong banget lu yeh jadi anak, ini hp gua! Lu bertiga jangan asal nuduh seenak jidat lu yah, lu kira bapa gua kaga mampu beliin hp buat gua apa?” dengan rahang mengembung, tangan mengepal dengan kuat dan tampang udah mirip bom atom yang siap buat meledak, Rani tetep nyerocos dan menghiraukan tatapan dari semua penghuni bus tersebut, serta menghiraukan Revan, Farel dan Akbar yang bengong melihatnya marah-marah, Ranipun tetep nyerocos dengan pedenya,

“Kenapa lu pada diem? Gaya lu bertiga udah mirip ama bango sawah. Eh Farel! Kalo lu kaga percaya, lu liat aja kantong celana lu, ada kaga hp lu? Buruan! Malah benong lagi lu! Cepetan!”

Farelpun memeriksanya, dan….

“eh iya ini hp gua, hehe” kata Farel dengan dibarengi cengengesan and wajah tanpa dosa, dan berlalu begitu saja menuju tempat duduk mereka bertiga serta meninggalkan Rani dan Eni yang sedang terbengong-bengong melihat tingkah 3sekawan itu.

“Dasar cowok-cowok biang kerok!” dengus Rani yang masih kesal dengan perbuatan mereka.

Memang, hp Rani dan Farel SAMA. Mulai dari tipe sampai warna. Tak heran, merka menuduh Rani mengambil hp Farel. Setelah percekcokan itu, Rani dan Enipun beristirahat. Sejurus kemudian Rani tertidur pulas.

Setelah beberapa lama, Ranipun terbangun dan mendapati teman di sampingnya yaitu Eni yang sedang cemberut.

“Adduuuuuuhh enaknya bangun tidur,” kata Rani sambil menggeliat dan melirik Eni yang berada tepat di sampingnya,

“Woy Neng! Kenape lu? Galau yah?”

Eni melirik Rani dengan tatapan tajam dan berkata, “Eh lu tuh kayak kebo yah!”

“Eh, kenapa emangnya?” Rani kaget dan terperanjak.

“Elu tuh yah, tidurnya kayak kebo. Gua bangunin lu kaga bangun-bangun, tadi tuh gua pengen muntah. Gua nyari kantong plastik tapi kaga nemu. Gua mao minta sama lu, eeeeehhhh lu nya kaga bangun-bangun. Dasar kebo!” cerocos Eni panjang lebar sambil memarahi Rani.

“Hehe sabar cuy! Pan gua ketiduran, sorry mbak bro! Trus lu muntah di mandos?” tanya Rani tanpa memperlihatkan tampang bersalah.

Diam sesaat, setelah dua sampai tiga helaan napas, Enipun menjawab, “Gua telen lagi!”

BAGIKAN
Berita sebelumyaReview Jack Reacher 2: Never Go Back 2016
Berita berikutnyaMitos dan Fakta Seputar Susu
LPMSE atau Lembaga Pers Mahasiswa Suara Ekonomi merupakan Unit Kegiatan Mahasiswa yang lahir sejak 1986 di Fakultas Ekonomi Bisnis Universitas Pancasila Jakarta. Produk LPMSE : Majalah, Buletin, Koran, Tabloid, Lembar Pemberitahuan, Mading, MyCampus, dan lainnya dan kini Majalah Online di www.suaraekonomi.com